When The Heart Speaks Louder Than Words

When The Heart Speaks Louder Than Words
Where Books and Coffee; blends well Perfectly

Friday, March 13, 2015

Patah Kaki

Patah Kaki
Terkepil-kepil mata
bertengek tanpa destinasi
Menagih simpati?
Bukan sifat empunya kaki
Namun Hati ini terdesak
Terdesak untuk berlari 
Lari jauh dari titik yang sama
Yang tidak berganjak dari tadi

Patah Kaki
Aku pinjamkan kau
Agar kau bisa bangun dan berlari
Agar sama-sama boleh capai mimpi
Tapi bila sudah bangun
Kenapa tak kau kembali?
Kau bawa lari kaki ku ini
Jadi aku?

Patah Kaki
Sakit
Jangan kau datang balik
Cukuplah satu kaki kau curi
Satu lagi untuk aku
Untuk aku yang seorang ini

Kawan

Bukan Kawan dari kecil
Bukan kawan takat sekolah
Kawan Cuma beberapa lama
Lama pun tak lama
Tapi kawan ikhlas
Kawan Ramah
Kawan Mulia
Ya Tuhan
Mana dapat kawan macam ni?

Saat sedih Mengetuk pintu
Kau disisi sedia memicu kunci
Saat Amarah menyerap jiwa
Kopi Hazelnut kau sedia
Mungkin ‘gesture’ tak Nampak
Tapi niat aku Nampak
Ikhlas Niat si kawan
Niat meneman Jiwa berawan

Kau tau
Semua benda kau tau
Kau tau saat aku jatuh
Jatuh jauh dalam sedihku
Sungguh kau tau
Semua benda kau tau
Kau tau bilamana aku diam
Saat itu kau tau aku perlu teman

Aku mau kau bahagia
Aku mau kau gembira
Aku mau kau Berjaya
Cukuplah kasihankan aku saja
This is your moment
This is your time
Jadi, terbanglah kawan
It’s your time to shine

Tiada kata setulus jiwa
Yang dapat gambarkan
Bersyukurnya aku
Bertuahnya aku

Dapat kau jadi kawan


**dedicated to a dear friend.. Happy B'day Wawa :)

Wednesday, March 11, 2015

Hubungan-Segera

Macam Mee Maggi
3-in-1 terus boleh 'ngap'
Kalau Mee segera cuma 3 minit
ini mungkin cuma 3 hari
bolehlah
daripada tiada